Perubahan Tarif Ojol Picu Inflasi di Padang - 24 inews

Breaking

Senin, 03 Februari 2020

Perubahan Tarif Ojol Picu Inflasi di Padang


24INEWS.COM - Bila pada Desember 2019 IHK Padang sebesar 103,19 persen, namun pada Januari 2020 naik menjadi 103,86 persen. Akibatnya, pada Januari 2020 Kota Padang mengalami inflasi sebesar 0,65 persen. Indeks Harga Konsumen (IHK) di Kota Padang mengalami kenaikan dari Desember 2019.

Hal itu diungkapkan Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Sumbar,  Ir. Pitono, MAP, Senin (3/2/2020) di Ruang Vicon BPS Provinsi Sumatera Barat (Gedung 1 Lantai 2).

 Dijelaskan Pitono, laju inflasi tahun kalender Kota Padang sampai Januari 2020 adalah sebesar 0,65 persen. Sedangkan laju inflasi year on year (Januari 2020 terhadap Januari 2019) sebesar 2,40 persen.

“Inflasi Kota Padang terbesar di Sumbar. Sedangkan Kota Bukittinggi pada Januari 2020 mengalami inflasi sebesar 0,25 persen atau terjadi peningkatan IHK dari 102,74 pada Desember 2019 menjadi 102,99 pada Januari 2020,” ungkap Pitono.

 Dalam jumpa pers itu juga dihadiri perwakilan dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Perwakilan Sumbar, Bank Indonesia (BI) Perwakilan Sumbar dan dari jajaran Dinas Kominfo Sumbar.

Khusus Kota Bukittinggi, tambah Pitono, laju Inflasi tahun kalender sampai Januari 2020 sebesar 0,25 persen, sedangkan laju inflasi year on year (Januari 2020 terhadap Januari 2019) adalah sebesar 2,03 persen.

“Kelompok Pengeluaran yang memberi andil terjadinya inflasi, baik di Kota Padang maupun di Kota Bukittinggi, terdapat pada kelompok makanan, minuman dan tembakau. Bila di Padang kelompok ini menyumbang infalsi 0,62 persen, sedangkan di Bukittinggi 0,15 persen,” ujar Pitono.

Sedangkan komoditas yang memberikan andil besar terjadi inflasi pada Januari 2020 di Kota Padang, lanjut Pitono, terjadi karena adanya perubahan harga, seperti Cabai Merah (18,45 %), Bawang merah (15,94 %), Udang basah (24,39 %) dan yang terbesar itu ada pada perubahan harga tarif kendaraan roda 2 online (29,70 %).

“Di Bukittinggi, perubahan harga komiditas yang memberi andil terjadinya inflasi, yang terbesar itu ada pada perubahan harga komoditas Bawang Merah (22,06 %), Jengkol (18,60 %) dan Apel (11,388 %). Sedangkan tarif kendaraan roda 2 online, hanya 10,00 persen,” ujar Pitono lagi.

Namun bila dilihat dari IHK 24 Kota di Sumatera, jelas Pitono, inflasi tertinggi terdapat di Kota Meulabeh, sednagkan inflasi terendah di Kota Lhokseumawe, Aceh. (ms/nov)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Selamat datang di Website www.24inews.com, Terima kasih telah berkunjung.. tertanda, Pemred: Firma Ragnius