Pemprof Sumbar gelar FKPUD Untuk Pelaku UKM Pasbar - 24 Inews

Breaking

Kamis, 24 Februari 2022

Pemprof Sumbar gelar FKPUD Untuk Pelaku UKM Pasbar

 




24INEWS.COM-- Pemerintah provinsi Sumatera Bart dalam hal ini melalui Dinas Penanaman Modal dan Pelayan Terpadu Satu Pintu (DPM dan PTSP)  menggelar Forum Komunikasi Pelaku Usaha Daerah (FKPUD)  untuk pelaku UMKM Pasaman Barat . Bupati Pasaman Barat  Hamsuardi mengapresiasi kegiatan ini Diharapkan FKPUD mampu meningkatkan pendapatan.


“Terimakasih kami ucapkan kepada Staf Ahli Bidang Pengembangan Sektor Investasi Prioritas Kementerian Investasi, Dinas Penanaman Modal dan Pelayan Terpadu Satu Pintu Provinsi Sumbar dan Bapak Gubernur Sumbar  yang sudah memperhatikan UMKM Pasaman Barat dengan menggelar forum Komunikasi ini. Karena ini penting sekali artinya bagi pelaku usaha di sini,” kata Hamsuardi ketika membuka FKPUD di hotel Gucci, Kamis (24/2).


Dalam kesempatan tersebut hadir stakeholder terkait seperti Dinas Perizinan Satu Pintu Pasbar, Dinas Koperasi dan UKM, Dinas Perkebunan, Dinas Pangan dan Bank Nagari.


Dalam sambutannya, Bupati Hamsuardi meminta pelaku usaha untuk serius mengikuti kegiatan tersebut. Karena saat ini pelaku usaha harus mengeluarkan ide kreatif dalam menunjang pendapatan usaha yang telah di rilis selama ini. Apalagi saat ini pelaku usaha harus melek teknologi di tengah kecanggihan teknologi yang semakin maju.


“Sekarang berjualan tidak harus di toko saja. Sudah banyak pelaku UMKM yang berjualan melalui online seperti Facebook, WhatsApp, Instagram dan lainnya,” katanya.


Ia mengatakan bahwa pertemuan tersebut harus bisa dijadikan sebagai ajang menambahkan ilmu pengetahuan bagi pelaku UMKM. Gali potensi dari staf ahli kementerian yang hadir yang juga merupakan narasumber kegiatan, sehingga materi yang disampaikan memiliki pengaruh besar bagi kemajuan UMKM Pasaman Barat.


“Mari semangat untuk bangkit demi kemajuan produk-produk kita. Karena dalam hal ini kita juga di dukung oleh pemerintah pusat dan pemerintah provinsi,”katanya.


Ia juga mengatakan bahwa pemerintah daerah Provinsi Sumbar memiliki program dalam mencetak 10 ribu millenial Entrepreneur dan women entrepreneur yang tertuang di dalam RPJMD.


“Program ini juga secara tidak langsung menjadi program Pemerintah Daerah Pasaman Barat. Makanya, ketika ada kesempatan bagi pelaku UMKM mari kita ambil kesempatan ini dengan sebaik mungkin,”katanya.


Sementara itu, Staf Ahli Bidang Pengembangan Sektor Investasi Prioritas Kementerian Investasi Aries Indanarto mengatakan bahwa Usaha Kecil Menengah memiliki kontribusi dalam perekonomian nasional. Menurut data dari total unit usaha di Indonesia hampir 99,9 persen usaha Indonesia adalah Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM).


“Saya melihat tadi, produk – produk UMKM di sini bagus-bagus. Tinggal kita kemas menjadi produk yang menjanjikan dan menarik perhatian konsumen. Kita kawinkan produk mikro dengan makro, sehingga saling keterkaitan dan saling meningkatkan pendapatan,”katanya.


Ia meminta pemerintah daerah untuk mengelompokkan UMKM berdasarkan jenis dan golongan sehingga memudahkan untuk pendataan dari pemerintah pusat.


Sementara itu, Ketua Forum UMKM Pasaman Barat Ade Media Saputra mengatakan jika masalah yang dihadapi UMKM Pasaman Barat saat ini adalah permasalahan permodalan. Sehingga ada pelaku UMKM yang gulung tikar karena kehabisan modal, ditambah lagi dengan kondisi Pandemi belakangan ini.


“Sekarang Alhamdulillah, ada permodalan murah dari sejumlah Bank, sehingga pelaku UMKM bisa bernafas lega. Karena syarat pinjamannya itu cukup dengan KTP, KK dan tanpa agunan,” katanya.(ida)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Selamat datang di Website www.24inews.com, Terima kasih telah berkunjung.. tertanda, Pemred: Fitrya Sari